Wednesday, August 20, 2008

Tukang Sayur

Saya tadi pagi nganter sepupu berangkat ospek.
jam setengah 5 pagi masih belom genep saya udah keluarin motor dari rumah. Malang pas dingin dan berangin pula. hi.....!!karena saya ga mau nyetir mobil pagi2 buta gitu ya udahlah naek motor aja.
Setelah tuntas, adek saya sudah nyampe kampus dengan selamat, saya puter balik mau pulang karena saya tugasnya baru nanti siang.
Pas Lewat penjua sayuran, saya inget kelinci2 saya yang manis2,persediaan makanan mereka di kulkas kebetulan sudah abis. akhirnya saya berhenti. pas di tukang sayur (yang udah reme walaupun masih sepagi itu) saya iseng merhatiin penjualnya. Masih muda, mungkin sekitar 35-40 tahun.
Cekatan banget kalo ngeladenin pembeli. mungkin udah terbiasa ya. ngitung belanjaan bisa cepet banget tanpa kalkulator. Salut, secara saya bolot matematika
Mungkin karena heran liat saya yang terbengong-bengong meluk kangkung sama wortel, ibu itu menyapa saya
"Mbak, mau beli apa? oh kangkung... itu aja mbak??"
Saya tersenyum-senyum bego karena ketauan bengong di depan tukang sayur. hehehehe....
Pas saya mau bayar, ternyata masih antri. Eh, pas giliran saya ternyata uda ga ada orang beli
Akhirnya saya iseng nanya2 "Bu, kalo jualan gini berangkat dari rumah jam berapa?" Eh, ternyata ramah banget penjualnya. pertanyaan iseng saya itu dijawab dengan senyuman yang tulus banget "Saya kalo jualan ya dari rumah jam setengah 4 mbak, tapi jam 2 uda berangkat ke pasar buat kulakan"
Saya dengan suksesnya bengong ngedenger jawabannya JAM 2 Pagi!!!! jam segitu kadang2 saya masih baru mulai melungker.
pas saya nanya apa gitu itu tiap hari beliau ngomong lagi "Iya mbak, ya tiap hari. saya kan harus rajin kerja buat bantuin suami mbak. biar anak-anak saya bisa kuliah kaya mbak gini. biar bisa kerja kantoran, nggak dagang sayur seperti saya mbak..."
Saya Salut!!!!
Bayangkan, jam 2 pagi berangkat ke pasar!! gag bayangin deh, suer!!
dan tekadnya itu, bener2 bikin saya yang masih hijau di belantara susahnya hidup ini terkagum-kagum.
Ternyata memang saya harus banyak2 bersyukur. Kuliah tinggal berangkat, ada rumah ortu ga perlu kos, kalau hujan tinggal keluarin mobil dari garasi, uang saku selalu datang tepat waktu, bener-bener saya jauh lebih beruntung dari ibu tukang sayur itu
Akhirnya, karena dasar saya iseng.... saya menghabiskan pagi saya tadi bantuin ibu-ibu itu masukin belanjaan pembeli ke dalam tas plastik. itung2 merangsang saya biar rasa syukur saya semakin mudah terucap

7 comments:

namaku wendy said...

he'eh gak cm tukang sayur, wen kalo lg ngrasa gimana2 suka inget ma tukang ronde yg lewat tengah malem bolong tu, trus ah banyak lagi wis, rekoso banget demi sesuap nasi. bersyukur banget wis pokonya:)

herlan said...

wah salut nih sama Ajeng, bisa bantu Ibu si tukang sayur.

Rezki said...

haaaah??? jam 2???ya ampuun..saia jam segitu masih mimpi

aNas said...

jam 2?? hah?? kadang jam sgitu malah baru tidur...

Ajeng Sueztika said...

wen: saya salut bangun p[aginya itu lo mbak... kalo saya tidur malem uda biasa, bangun yang sepagi itu yang belom bisa hehehehe...
herlan: Iseng aja daripada pulang trus tidur lagi =D
Rezki:saya juga rez.. kita tos!!!!
Anas: saya kalo pas kumat insomnia malah lebih telat dari jam 2 tidurnya hehehehe...

.:diah:. said...

waaahh salut, dirimu bisa seiseng itu. hehhehh

salam knal juga yaa.. boleh link koq *shoutboxnya gk nongol, jd disini aja ngomongnya* :D

Solo Mooi said...

kepedulian bisa dimulai dari yang kecil dan sederhana, salut deh.