Sunday, March 15, 2009

Kediri



Ihik... Jadi ceritanya sekarang saya lagi kangen sama kota saya tercinta.
Gara-garanya Kemarin Malem di telfon temen saya, terus tadi iseng blogwalking ke Blog temen saya dan saya nemu Blog Wong Kediri Jadi semakin menjadi-jadi deh townsick-nya
Temen saya yang Nelfon saya itu asli orang malang tapi dia sedang mudik ke Kediri karena neneknya sakit. Dia bilang sama saya Kalau many things have changed from kediri.
Salah satunya adalah Kediri yang menurutnya semakin macet, ga beda sama Malang. Dan satu lagi dia mulai banyak ketemu cewek-cewek berbaju seksi dan tanpa malu-malu merokok di muka umum.
Dasar dia emang niat bikin saya makin kangen pengen pulang ke Kediri, dia makin gencar ngomporin, pas dia makan malam di Nasi Doreng depan Danamon JL.Brawijaya dia nelfon saya dan dengan tidak berdosanya bilang kalo dia barusan abis 2 piring nasi goreng itu.
Dan lagi, tadi pagi dia sarapan Nasi tumpang dan diulangi lagi itu kelakuan yang bikin saya jadi termehek-mehek pengen pulang. Dasar........
Tapi memang banyak hal dari Kediri yang tidak bisa saya temui di Malang yang (sudah tidak) Dingin ini. Terutama Kuliner a.k.a Makanannya. Mungkin karena saya emang dari kecil tinggalnya di Kediri ya, jadi Lidah ini tidak terbiasa sama Makanan Malang yang menurut orang asli malang enak itu.
Disini ga ada tuh Nasi Tumpang yang seenak Nasi Tumpang JL.Brawijaya, Kalo Ibu penjual itu buka cabang disini, saya bakalan jadi pembeli setianya pasti.
Cari soto yang seenak Soto Bok Ijo?? Ga Ada juga! Soto disini encer, ga gurih. Cari Nasi Goreng seenak Nasi Goreng Pak Pendek?? Malah lebih ga ada lagi! Menurut lidah saya, Nasi Goreng Malang itu cita Rasanya ga senikmat Nasi Goreng Kediri. Apa karena Nasi Goreng Malang dimasaknya bareng-bareng 5 porsi sekaligus? apa karena Nasi Goreng Malang masaknya ga pake areng ya??

Cari Gule Kambing seenak Gule Mbak Nanik di Banjaran Gang 2 yang tempatnya tepat di depan rumah nenek saya itu? Halah! Belom pernah selama di Malang ini saya makan Gule Kambing yang rasanya selegit itu....

foto diatas itu Foto Bakso kikil kesukaan saya yang ada di Jalan Airlangga

Hahaha... Memang banyak yang saya kangeni dari Kampung halaman saya itu, setelah berbulan-bulan ga pulang, yang dulu sempet saya maki-maki pas saya masih SMA karena menurut saya sepi bin sunyi ga serame kota Malang ini. Tapi ternyata kalo malem jauh lebih gampang beli makanan di Kediri daripada di sini yang penjual makanannya jam 9 uda pada mulai beres-beres. Kecuali McD dan KFC-nya yang buka 24 jam itu.
Kangen Jalan-jalan pagi sama Papa saya di hari sabtu pagi, lewat jalan tikus sampai ke Simpang Lima Gumul nan bagus itu. Saya suka bgt SLG, bukan karena bangunannya yang mirip Arc de Triomphe di Paris, Perancis tapi karena disekitarnya masih ijo. sawah-sawah luas bgt. Ga rela deh kalo ntar di daerah sana jadi kawasan bisnis.

Saya kangen naik motor sore-sore. Rute saya biasanya dari Rumah saya di Jalan Pamenang, Ke Jalan Sukarno Hatta, berenti di Indomart dulu beli minuman, trus ke arah kota lewat Jalan A.Yani, Kuwak, belok ke P.K Bangsa, kadang berenti sebentar di Mantan sekolah saya SD Banjaran 2, trus jalan lagi lewat Jalan Hayam Wuruk, Belok Jalan Dhoho, trus ke Patimura, Pasar Paing, trus belok ke rumah mbah saya via pertigaan kecil depan Pasar Paing itu.

Suasana Kediri di Sore hari ga ada yang ngalahin pokoknya. kalo di Malang cuma kalah sama suasana pagi di Jalan Ijen yang adem itu.
Ah, Kediri. Kota tercinta yang bakalan kukangeni ketika kelak aku merantau ke tempat jauh.


Saya baru tau kalo cat depan Kediri Mall itu Orange. Terakhir saya pulang masih belom gini. Denger-denger track parkirnya ekstrem. lebih ekstrem dari jalan naik parkirnya Matos. tar kapan2 kalo pulang pengen nyoba deh.

aku suka tampilan baru Pasar Paing. Jadi bersih, ga semrawut kaya dulu.

Dhoho Plasa (doplas) baru sekali masuk ke dalam sini sejak dibuka taun lalu.

Foto diatas bukan 21 Matos, tapi bioskop Golden Kediri yang kata adek saya makin mirip 21, termasuk harga tiketnya. Hahaha...! aku uda lama bgt ga nntn disana. terakhir pas Kelas 3 SMA, berarti 3 tahun yang lalu.

Inilah makanan Legendaris kediri yang selalu bikin kangen dan juga titipan saya yang paling utama kalo ada Keluarga dari kediri yang pergi ke Malang. Nasi Tumpang!! Yeah!!

6 comments:

Fenty said...

aduh reviewnya lengkap sekali :)
nice one :D
yang aku inget dari kediri malah cuma tahunya, hehehehe

nengbiker said...

itu ada paris di kediri?

Ajeng Sueztika said...

fenty: wakakaka.. nulisnya smbl termehek-mehek pgn pulang soalnya... hehehe...
aku suka tahu mbak, kalo drmh tiap hari... makan tahu. tapi kan orang uda pada tau tahunya. bahas yang lain jadinya :)

nengbiker: mirip aja itu... padahal monumen itu tmptny ndeso lo. hehe...
eniwei, akirnya komen juga disini

miauwmiyuw said...

mbak ajeennggg T.T
kao jd bkin kangen akuw...
aih aih

iyaaaa tu bakso kikil favoritku jugag..jd inget tiap abiz nnton msti mampir bakso kikil dl sm tmen2..

kalo abiz les/maen malem2, langsung deh stop di jalan pnanggungan..n makan rame2..bergosip ria..hiks2

emg uda brubah ya kediri??
paz akuw presentasiin kediri di sini, katanya kediri tu bukan kota kecil.. pnduduknya ajja sbnyak populasi Minneapolis yg mrupakan kota terbesar d sni..bdanya kediri kan gdungnya yg tggi2 gk bnyak..

resolusi keliling kediri bner2 hrus dtuntaskan nih

ikagema said...

eh ajeng apa'an sih namanya makanan yg dibungkus kaya lontong warna merah yang dr pisang itu looh. yummie bgt. kalo ada temenku yg pulang dr kediri pasti minta dioleh2in ituuu, hehehe

Ajeng Sueztika said...

Dita: iya, wong kediri skrg macetnya juga sama aja sama disini dek....
Iya, kalo di kediri dibangun gedung tinggi2 menurutku malah jadi ga asyik.
Berubah dek, berubah bgt. skrg perempatan SR itu macet pol kalau sabtu. selamat menunggu 3 bulan lagi. hehehe...

Mbak Ika: oh, itu namanya getuk pisang mbak. aku sebagai orang kediri sudah sangat bosan sama makanan itu. hehehe....