Tuesday, April 21, 2009

Pengemis Kreatif

Hehehe... Iseng nih. Pusing soalnya. Tugas buat ujian besok belom dikerjain sama sekali, padahal ada 5 nomer dengan soal a-e pusing gak tuh!MySpace
Ah, Udah deh biarin.
Saya mau cerita nih, tadi pas pulang kuliah saya dipalak pengemis. Bukan dipalak dalam arti sebenernya sih, cuma dia mintanya maksa gitu. pake acara nunjuk-nunjuk dompet saya yang emang lagi saya pegang buat beli koran. Dikasih 500 cemberut pula, minta lebih. Siyal! MySpace
Entah kenapa, saya juga heran, Hari ini saya ketemu banyak banget pengemis. Pagi2 bangun tidur ada pengemis yang tinggalnya di daerah kumuh deket perumahan saya mau berangkat kerja. Pas berangkat kuliah mampir ke minimart ada lagi, di lampu merah ada juga, di kampus malah makin banyak lagi, trus pas keluar ruang ujian juga ada, eh, pas pulang malah dipalak. Gelo ah!MySpace
Tapi pengemis sekarang kreatif lo, Yang pas saya keluar dari ruang ujian itu tadi salah satunya. Dia minta uangnya dengan cara halus, bajunya aja bagus. Caranya dia ngedeketin mahasiswa/i yang baru keluar kelas, trus dia menyapa dengan halus, ngajakin ngobrol, bahkan kadang-kadang muji dulu, ngatain cantik atau ganteng, eh buntutnya yang ga enak, "mbak/mas, tolongin saya dong, saya mau ke *** (suatu tempt dimanapun sesuka dia ngarangnya) anak saya disana ga bisa pulang, saya boleh pinjam uang 10.000 atau 20.000 buat ongkos jalan?" Kalau dulu pertamanya pas masih Maba a.k.a masih polos dan belom tau, aku sama temen-temenku kasih aja, tp sekarasng, no way!! MySpace
Tapi emang pengemis di Indonesia kebanyakan masih tradisional, modal bekas gelas air mineral atau kaleng, duduk di tepi jalan, pasang tampang memelas, uang bisa didapat dalam beberapa jam saja. Bahkan ada yang dapetnya sampai 200.000 dalam sehari lo. Nah, kaliin 30 hari udah dapet berapa juta tuh!MySpace
Dulu pernah aku pas dapet tugas Antrop kalo ga salah, ngikutin pengemis seharian melihat kehidupannya, dan guess what? dia punya rumah, motor, bahkan kata tetangganya setiap hari raya korban selalu nyumbang kambing buat masjid MySpace
Pengemis indo yang kadangkala standar itu beda sama pengemis di LN nih, uda pada kreatif semua. ga percaya? nih buktinya

Dari yang cuma modal kertas (tapi dengan kata-kata kreatif yang ga semua orang bisa bikin)





Sampai yang bermuatan politis kata-katanya


Atau yang mau bersusah-susah ngeluarin modal buat beli (atau sewa) kostum macam ini







atau bahkan yang ga sungkan-sungkan macam ini

(kalau di Indonesia diketawain banyak orang paling ya kalau bikin tulisan kaya gituMySpace)

Ya, gimanapun acung jempol deh buat kreatifitasnya,MySpace paling gak mereka ga maksa kan minta duitnya. Dan dengan mereka gitu kan kita kasih uangnya ga hanya sekedar karena kasian, paling nggak karena mereka usaha bikin kalimat kreatif, atau make kostum yang menarik perhatian. Jadi kita kasih uang ga sekedar karena melihat mereka mengadahkan tangan dan bilang "kasian mbak/mas/pak/bu/mbah" at least usaha dikit lah....MySpace

Kalau di Indonesia pengemisnya pada kreatif gini nyenengin kali ya, apalagi kalo pake kostum lucu-lucu gitu

9 comments:

nengbiker said...

pake kostum apah?

coba km kasi ide, siapa tau klo km lagi butuh bisa diimplementasikan.



*ngumpet*

Ajeng Sueztika said...

nengbiker: siyal, saya mental pejabat nih, bukan mental pengemis! hahahaha

elena tamara! ^^ said...

mau pake kostum segimana bagusnya, tetep aja tujuannya ngemis.. *geleng-geleng*

eh kak, kalo si pengemis punya duit buat *misalnya* NYEWA KOSTUM, terus ngapain dia NGEMIS, yak? *jangan-jangan menjalankan misi balik modal.. huehehe :p*

cuapcuaputry said...

di jalan sekitar kampusku tiap pagi slalu ada ibu2 yang bawa 2 anak, duduk ditrotoar (yang tentu menghalangi jalan) dan mengemis.. aku rasa ibu itu sbnrnya bisa aja jadi tukang cuci atau apalah, bkn mengemis begitu... anak2nya dipaksa menghirup udara knalpot.. sungguh tega. x(

aku pnh diceritain dosen, katanya pengemis yang kaya2 ituu.. sbnrnya hobi doang. di JKT katanya ada yang pulang kerja langsung ganti baju compang camping buat ngemis. ampun deh. kl mo cari tambahan gak ush gtu banget kl yak xDD

Stephanie Zen said...

hahaha gelo, kreatif banget ya pengemis-pengemis di luar negeri. favoritku: yang my father was killed by ninja & need money or i will vote for hillary, kocak abis! =))

aNas said...

Sama tuh, pengemis dekat kampus en kosku juga aneh-aneh tuh. Apalagi kalo anak kecil, mintanya maksa.
Kalo yang nenek-nenek sama kayak ceritamu. Pura-pura gak punya duit buat pulang gara-gara nyasar.
Eh berapa hari kemudian dia minta lagi dengan alasan yang sama. Haha. Lupa kali yah kemaren dah minta sama aku. ;p

Yang bikin sebel tuh, kita jadi gak tau mana yang bener-bener butuh atau yang enggak.

Ajeng Sueztika said...

Elena: makanya budaya ky gitu tuh yg kudu diilangin di Indonesia. Paling ga kalo nyewa kostum kan usaha, mikir. jgn cuma ngadahin tangan minta uang aja, kalo pke kostu kan org menghargai kreatifitasnya, bukan karena kasiannya.

Steph: sama steph, aku suka yg hillary. kl di Indo diganti ibu yg itu tuh paling ya.. hihihi

anas: nah mkny nas, kita kan jd bingung, giliran yg bth bnr jd g dikasih krn dkira pura2, yg g bth mlh dikasih karena meyakinkan. dunia.. dunia..

SASHA :) said...

waa.. keren banget. jujur bener yak pengemis di luar negri. ckckck.

Aya Manis said...

wah pengemis tapi juga modal kostum ya...
mending ya jadi figuran d cinta fitri ae lak ngunu...