Saturday, June 13, 2009

Belajar menghormati orang lain

Kemarin aku nonton Ketika Cinta Bertasbih di Matos 21. But i'm not goin' to review that movie. Mau cerita tentang pengalaman yang agak menodai acara nontonku kemaren sore.
Kemaren nonton jam 17.10 di Studio 2 21 Matos. Kebetulan yg beli tiket pinter jadi duduknya dapet di deretan atas, ya lumayanlah ga bikin mata juling.
Kebetulan, di deret atas pas itu ada satu keluarga nonton bareng, ada mbahnya, tante, anak, ponakan, kynya ngikut semua. Dan kebetulan juga mereka itu ngajak anak kecil yang masih under age masih balita dan batita.
Anak kecil itulah yang bikin agak dongkol. Kenapa? karena sepanjang film mereka jalan-jalan kian kemari, teriak-teriak mama papa mbah tante, bahkan sempet mukul orang yang duduk di deretanku make botol minuman (nah lo)
Oke aku maklum, mereka msh kecil, nggak ngerti kalau di bioskop ga boleh berisik. Tapi heran deh sama ortunya. Anaknya berisik, ngajak ngomong gitu bukannya ditenangin kek, atau diapain lah eh.. itu malah diajakin ngobrol. Jadi panjang deh itu percakapan. Sebenernya ngobrol itu sah-sah aja ya, tp mbok ya liat tempat. Come on, itu di bioskop!
Dan lagi, kalau memang pengen nonton film dan ngajak anak-anaknya boleh aja, asal dipastikan anak-anak itu tidak mengganggu orang lain. Nah, karena anak-anaknya masih balita ya kalau dirasa bakalan mengganggu orang lain ditinggal aja dirumah. Lagian Ketika Cinta Bertasbih toh bukan Film anak-anak, itu film cinta-cintaannya orang dewasa jadi ga penting juga sebenernya ngajak anak kecil.
Jadi kemarin sepanjang film harus rela mendengar suara berisik di belakang tanpa bisa melakukan apa-apa. Untungnya kok ga ada orang yang jahat dan ngadu ke satpam bioskop.
Yah sekali lagi cuma bisa menyabarkan diri, karena tidak semua orang punya mindset sama. Dan juga tidak semua orang punya empati dalam menjalani kehidupan sosial.
Aku suka anak kecil, suka banget. Dan tidak bisa nyalahin anak-anak itu juga. Ya karena memang belum ngerti. Tapi sekali lagi seharusnya orang tuanya yang harus lebih berempati dengan orang sekeliling.
Kalau aku pribadi sih, kalau aku mau dihormati orang lain ya harus mau menghormati orang lain. Menikmati ketenangan di Bioskop itu kan juga hak Individu manusia ya, karena bayarnya juga sama jadi hak-nya sama.
No Offense, kebanyakan orang Indonesia masih belum bisa menghormati orang lain. Buang sampah sembarangan, ngerokok sembarangan, nerobos antrian sembarangan, dan banyak hal lain yang notabene melanggar Hak Asasi Manusia.
Jadi teman-teman yang kebetulan membaca ini, marilah kita belajar menghargai orang lain. Gampang kok, mulai aja dari hal sepele, antri yang tertib, buang sampah di tempatnya, dan tidak mengklakson kendaraan di depan kita 1 detik setelah lampu merah berubah jadi hijau. Perubahan mental bangsa itu sebenernya harus dimulai dari kita sebagai Individu.
Semoga yang lain-lain ikutan sadar juga deh

4 comments:

ayu susanti aditya said...

ajeng, pasti gak enak banget ya nonton di bioskop tapi berisik! harusnya para orang tua dari mereka menjaga sebaik-baiknya supaya gak jalan2 dan membuat suasana gaduh. Eiya, gimana film KCB-nya?bagus?

Fenty Fahmi said...

hehehe, bayangkan waktu aku nonton Spiderman, waktu adegan kissingnya ada anak kecil nanya ke orang tuanya, loh mau kok ciuman, hahahahahaha ...

Permasalahannya, bioskop di Indonesia mungkin kurang membatasi saat penonton yang gak seharusnya menonton di dalam bioskop diperbolehkan masuk.
Tapi gak bisa bayangin juga sih, kalo setiap orang ditanyain "Tiket sama KTPnya mana?" hihihihi ... atau sebenernya pas beli tiket kali ya disuruh nunjukin KTP, biar kebukti sesuai dengan Rate film yang mau ditonton :D

Semoga Indonesia ada kemajuan ke situ :p

Ajeng Sueztika Constitusia said...

Ayu: Bagus kok yu, Filmnya ga masalah. Sesuai bayangan lah. Ga kaya AAC dulu yg meleset jauh. Cuma ekspresi pemainnya aja yg kadang suka meleset, sedih atau kagetnya malah jd ekspresi aneh. Lebai gitu kadang2, ya mungkin karena pemain baru yya hehehe

Mb Fenty: haha iya mbak, kl disini sih terserah aja, anak SD mau nntn Film 17+ juga boleh aja. hhahaha...

rani said...

emang susah kalo kejadian begitu iaa.. saia juga perna ngalamin, tapi untungnya saat itu ada yang negur. jadi sisa pertunjukan bisa dinikmati dengan tenang deh.. hehehe