Friday, May 15, 2009

Asisten Rumah Tangga (ART)

Saya sekarang sampai 10 hari kedepan ditinggal ART saya pulang kampung (FYI, her name is Mbak Ayuk, i usually call her Mbak Yay, and Her Daughter name is Fania yang umurnya masih 5 tahun dan sekolah di TK deket rumah saya)Mbak yay ini menantu dari ART saya di Kediri yang uda 20 tahun ikut mama. Suaminya Mbak yay which is anaknya mak'e di kediri sekarang kerja di Jakarta dan mudiknya ke Malang setiap 3-4 bulan sekali. (jadi dulu pas LDR Malang-Aussie suka cerita-cerita juga sama Mbak yay hehehe...)

Jadi saya sekarang melakukan pekerjaan rumah yang biasanya jadi Jatah Mbak yay sendirian. a lil' frustrating sebenernya, secara rumah saya sekarang 2 lantai dan lantai atas itu lumayan juga gedenya.
Pekerjaan yang paling nyebelin adalah mengepel lantai. Why? karena dirumah ini Pel yang makai tongkat itu ga available, jadi terpaksa kalau ngepel rumah kudu manual alias pake pel jongkok. Bagi yang belum pernah atau nggak pernah ngepel jongkok, saya kasih tau kalo ngepel jongkok itu capek buanget! bukan capek aja, tapi capek buanget! Selain itu bikin lutut sakit dan lecet karena gesekan sama lantai.
Itu satu, yang bikin saya sebel lagi kalau mbak yay absen buat mudik atau ada urusan yaitu rumah saya jadi sepi, gelap, dan berdebu.
Buat aku yang suka rumah bersih dan terbiasa pulang kuliah dengan melihat rumah dalam keadaan bersih, kalau rumah kotor itu nyebelin. Nyampe rumah dalam keadaan capek, ngelihat rumah berdebu, belum ada makanan dan gelap itu nyebelin. Bikin tensi naik. Pengen Bentak-bentak.
Dan lagi, kalau ada kuliah sore, biasanya saya Sholat Maghrib di kampus trus langsung pergi bareng temen-temenku. Ketika Mbak yay absen, maka ikut absen juga-lah kegiatan jalan-jalan sore itu. Kenapa? karena saya nggak suka meninggalkan rumah dalam keadaan gelap. Jadi perhatian orang. Mau nitip idupin lampu sama kakak sepupu yang rumahnya di sebelah juga ga mungkin, karena mereka hobby maen sampe lewat jam 9 malem, dan biasanya mbak yay juga yang ngidupin lampu di rumah sebelah. Dan lagi kalau uda nyampe rumah maka malaslah saya balik keluar lagi. Dan ga tenang aja rasanya ninggal rumah dalam keadaan kosong. Jadi ga ikutan temen-temen saya pergi deh.
Kelinci saya juga ikut kena imbas kalau mbak yay pergi gini. Aku kalau ke kampus emang waktunya ga tetep. Kadang pagi, trus bisa pulang dalam 2 jam. Tapi kalau pas saya ngampus dari pagi jam 7 dan pulangnya hampir maghrib karena ke perpus, ngerjain tugas, atau ada apa gitu, kelinci saya kasian. Ga ada yang kasih makan. Secara dia makannya sama kaya manusia. Pagi, Siang, Sore (kadang mau tidur makan juga, ga heran dia ndut kaya saya). Kalau saya pulang sore dan dia liat saya masuk rumah, pasti melonjak-lonjaklah dia karena lapar. Atau kadang2 malah lebih ekstrem, dia tidur telentang dan ga nyaut kalau dipanggil. Nakutin ga tuh.
Dan last, sebel deh kalau mbak yay pulang, karena si Fania a.k.a Nia anaknya itu pasti diajak. Dan kalau ga ada nia dirumah, sepiiiiiiiiii.... Ga ada yang kugodain kalau pulang kuliah, ga ada temen ngabisin es krim di Freezer, Ga ada yang diajakin Balapan naik sepeda sore-sore, ga ada yang dimarah-marahin gara-gara belum bisa baca dengan akhiran -ng,-m,-n,-l, dan -c, ga ada yang diajakin jalan-jalan pagi ke tukang sayur, ga ada yang ngusirin kelinci saya kalau masuk ke kamar mandi.
Ah, pokoknya saya kesepian kalau ga ada Nia. Bahkan tadi Mas Bobby, kakak sepupu yang tinggalnya di samping rumah itu bilang "Eh, ga ada nia sepi ya. Kapan sih baliknya si Nia?" secara mas bob itu paling rajin godain si Nia tiap sore kalau pas dia available di rumah dan ga jaga di rumah sakit.
Orang bilang manusia suka ga sadar kalau sesuatu itu berharga sebelum dia kehilangan, salah tuh kalau dalam konteks postingan ini. Aku menghargai banget keberadaan Mbak yay dan Nia di rumah. Soalnya aku di rumah Malang ini kan sendirian, semua keluarga yang lain di Kediri. Jadi sama Mbak Yay dan Nia lah aku berkeluh kesah tiap hari, pokoknya udah kaya keluarga deh buat aku.
Aku hampir ga pernah bentak mbak yay, (kalau bentak nia pas dia nakal sih sering)pokoknya aku selalu mengusahakan dia betah di rumah ini. Udah terlanjur cocok. Bahkan kalau bisa, pas aku punya waktu luang aku ajak deh mereka refreshing.
Kemaren itu sebelum mudik sempet kurayu-rayu biar ga 10 hari mudiknya. "seminggu aja deh mbak yay", rayuku pas itu. tapi setelah kupikir-pikir kasian juga di Malang terus, ga pernah ketemu keluarganya di Brebes sana. Biarin deh sekali-kali.
Jadi sekarang aku jarang beredar di Lantai 1 karena sepi, nonton tv juga diatas aja deh, sendirian di bawah ga seruuuuu...
Sebenernya intinya aku ini kesepian kalau gag ada mbak yay dirumah. Ya sebel juga sih mesti ngerjain kerjaan rumah sendiri, tapi aku lebih sebel lagi sama rasa sepi ditinggal mbak yay sama nia.
Mbak yay, Nia, aku kangeeeeeeennnn.....

1 comment:

dyan saputra said...

yah..at least jadi ngerti kan gmn beratnya kerjaan asisten. once u know how, u'll appreciate everything she's done... (:
btw, "ngepel jongkok" will make us sexier kok..hhahhaa... *piiisss*