Friday, May 22, 2009

Moving Upstair

Sebenernya agak basi sih cerita ini secara saya udah pindah kamar ini lebih dari 2 minggu. Tapi oke lah, daripada nggak diceritain sama sekali.
Jadi saya sekarang pindah kamar, dulu kamar di Lantai 1 kamar bagian depan (deket sama kandang kelinci) sekarang saya pindah ke kamar atas yang agak gedean dari kamar bawah. Kenapa saya dikasi kamar di atas? saya sendiri ngga tau tuh, papa mama bilang saya suruh pindah ya pindah aja deh gpp. Lagian kamarnya ini gede, mau guling-guling, gelundungan, lompat-lompat, joging, sampai senam juga bisa. Seneng aja deh saya disuruh pindah.
Salah satu faktor saya disuruh pindah keatas mungkin karena adek saya yang di bawah saya pas ini mau mulai kuliah taun ajaran depan ini, dan dia menuntut kamar sendiri dan nggak mau sekamar sama saya. Saya juga ga mau sekamar sama dia sih, dia cerewet soalnya MySpace
Kamar saya yang baru ini, karena tempatnya di lantai 2 dan langsung menghadap ke balkon jadi punya cahaya yang oke banget, jadi ga perlu idupin lampu di siang hari walaupun lagi mendung paling gelap sekalipun tinggal buka aja pintu dan jendela yang besar-besar itu. Dan juga pemandangannya oke banget. terutama kalau pagi abis subuh gitu. wah... MySpace


Kamar saya ini adem juga, karena ventilasinya banyak jadi anginnya ga perlu repot-repot cari jalan masuk. Jadi ga perlu repot-repot pasang AC di kamar ini.

Pemandangan dari jendela saya

Setelah pindah ke kamar ini saya juga ga perlu repot-repot bunyiin alarm hape dan weker saya setiap subuh. Karena dari kamar saya ini suara adzan subuh kedengeran kenceng banget. Jadi pasti bangun buat Sholat, walaupun abis itu tidur lagi sampe siang. MySpace
Tapi ngga enaknya kamar ini jauh dari kandang kelinci, jadi suka lupa kasih makan kalau malem. Dan kelinci saya ngga bisa dibawa naik ke atas karena bakalan kepanasan kalau kandangnya ditaruh di balkon. Daripada dia mati kepanasan ya udah deh biar aja dia dibawah

Toh dia juga punya singasana tetap kalau main ke kamarku

Dan lagi kamarku ini karena luas jadi ngepelnya capek. Dan seperti saya ceritain di Post sebelumnya, di rumah saya itu ga ada pel yang pakai tangkai. Harus Jongkok ngepelnya. Dan karena kamar ini jendelanya besar jadi harus sering-sering disapu karena kalau ga gitu pasti berdebu dan bikin kaki kotor. Trus kalau mau ambil minum kudu turun dulu ke dapur. dan kalau abis dari bawah dan ada barang yang kelupaan dibawa naik terpaksa juga harus turun tangga lagi. Turunnya sih ga masalah, naiknya itu yang capek MySpace


10 comments:

elena ayumii ^^ said...

adil kak, ada enaknya ada nggak enaknya.. =p

Chacha said...

Wheeww ...
Pemandanganny bagus banget kak!
Kalo kamarku kayak gitu bakal betah deh di dalam kamar seharian =D

ciwir said...

pemandangannya tambah keren...

novnov said...

wahh asiknya yg baru pindah kamar...emang enak kok kamar di lantai 2, lebih banyak angin masuk..semriwing :p

nengbiker said...

menurut orang tua, ngepel jongkok itu melancarkan jalan lahir.

jadi, kapan lahiran?


*ngumpet jauh2 ke kantor*

asih iNsiDe said...

Gile deech, pemandangannya bagus banget, kalau pagi sejuk g? Btw, Ajeng udah pernah foto kelincinya lum?

Ajeng Sueztika Constitusia said...

elena: iya el... kan jadi manusia harus adil. Enaknya belakangan ga enaknya duluan :D

Chacha: haha.. kamarku dulu ga ada pemandangannya aja aku betah kok chacha...

ciwir: iya nih, tp kl ujan aernya kena pintu hehehe

novnov: iya, tp kl subuh, hiii adem....

nengbiker: ta kirim bazooka ke rumahmu *cari info dimana rumah nengbiker*

Asih: lah itu foto kelinciku asih, yg dibawah tirai itu

Dwija said...

Kapan ya q punya kamar ndiri :((

Keindahan Nada said...

ya ampun che..tetangga dekat rupanya..haha..itu kan gedung UIN..tapi ga tau disebelah mana..yg jelas klo aq pas di belakang dekat pintu gerbangnya..hehe...

fajar said...

ache...ternyata dkat ama musholla itu ya che..ngeliat gubuknya sih..(lmao)